wrapper

Berita Terkini

الثلاثاء 23 صفر 1441   |   Wednesday 23 October 2019
26/04/2015, UiTM Merbok, kedah - Forum "aku kesah- Palestin &Syria" bersama aqsa syarif dan Imam muda Fakhrul telah diadakan di Pusat Islam UiTM Merbok. Tahniah diucapkan kepada penganjur iaitu pelajar-pelajar UiTM
JANGAN PEDULI APA ORANG KATA (BAHAGIAN 1)
Kehidupan manusia ini terdiri daripada empat komponen dalam tubuhnya yang perlu dipelihara, (roh, fizikal, akal dan hati). Allah kurniakan kepada manusia akal/minda dan hati. Akal/minda untuk kita berfikir dan belajar.
Alor Star
  ALOR SETAR 1   Pengerusi Tetap 2 AHMAD KAMAL B MD ISSA Yang Dipertua 3 MOHD MUNZIR B SAYUTI Timbalan Yang Dipertua 4 SALMEE BT SAID Ketua Wanita 5 MUHAMAD ZHAFRI BIN
Tuesday, 30 April 2019 12:21

Ramadan dan transformasi kejiwaan

Written by Atriza
Rate this item
(0 votes)

 

“Ramai yang mengatakan, puasa itu diciptakan agar kita bertakwa. Apa hubungannya lapar dengan bertakwa itu? Dan pada bulan Ramadan/puasa tidak boleh marah, bergaduh atau melakukan perkara-perkara yang tidak baik.. Apakah kerana tidak ada penerapan tenaga membuat seseorang malas untuk marah dan sifat emosi lainnya terkawal?”

Bersama-samalah kita fikirkan.

Pertanyaan tersebut sering dilontarkan, akan tetapi kerana keimanan seseorang untuk menjalankan ibadah puasa, iaitu perintah Allah SWT dalam Rukun Islam ketiga, maka pertanyaan tersebut tidak akan terucap.

Sebenarnya bukan manusia saja yang diberi tugas untuk berpuasa, binatang-binatang seperti ular, harimau, dan lain-lainnya berpuasa walaupun tidak semestinya pada bulan Ramadan.

Mari kita tinjau tentang hakikat puasa dan transformasinya terhadap kejiwaan, insya-Allah, boleh kita gunakan untuk melalui ibadah Ramadan yang bakal tiba ini.

Sifirnya:
Sebelum puasa --> Tubuh didominasi fikiran/akal --> Puasa --> Tubuh psikologi berehat --> Wujud dominasi spirit --> Spiritual mendominasi tubuh --> Spirit = ‘campur tangan’ ruhiyyah --> Keputusan akhir: Wujud sifat fitrah/sifat ketuhanan pada jiwa.

Peneguhan buat keyakinan diri

Manusia memiliki kelebihan berbeza dengan haiwan, di samping kemampuan berfikir, manusia juga memiliki kemampuan memilih. Prinsip ini disebut nafs al-insanniyah (diri sejati).

Sebagaimana firman Allah SWT:
"Akan tetapi dalam diri manusia ada basirah (yang tahu)." (al-Qiyamah: 14)

Kata basirah disebut sebagai ‘yang tahu’ atas segala gerak manusia, walaupun sangat rahsia. Ia biasa menyebut wujudnya ‘Aku’. Wujud ‘Aku’ memiliki sifat tahu yang memperlihatkan dirinya atas perilaku hati, kegundahan, kesenangan, kebaikan, kebohongan dan beberapa kata sifat lainnya.

Ia jujur, bersih dan suci, sehingga syaitan, jin dan manusia tidak mampu menembus alam ini kerana sangat dekat dengan Allah SWT. Allah SWT menyebutnya dengan ‘Roh-Ku’.

Aktiviti rohani yang diajarkan oleh Allah SWT untuk memperoleh kesejatian ini adalah dengan melaksanakan ibadah puasa. Dalam ibadah ini, manusia diwajibkan mengendalikan emosi dan aktiviti keinginan hawa nafsu selama sebulan daripada 12 bulan iaitu pada bulan Ramadan.

Selama sebulan penuh menahan rasa dari keinginan syahwat/ragawi, samar-samar akan terjadi proses transformasi kejiwaan yang berbentuk emosional berubah menjadi ketenangan, sehingga fizikal seolah-olah tidak lagi mengikuti ‘Aku’ (diri sejati).

Keadaan itulah yang dikatakan Allah SWT sebagai kurniaan lailatulqadar di mana manusia yang mencapai situasi tersebut mampu menembus seluruh semesta rohani dan berubah menjadi manusia sejati serta fitrah.

Keadaan fitrah ini diungkap al-Quran bahawa apabila telah terjadi fitrah pada diri, manusia maka sesungguhnya fitrah ini sama dengan kehendak Allah SWT.

"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah), (Tetaplah) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." (ar-Ruum ayat 30)

Dalam keadaan tersebut manusia mendapat kurniaan kepatuhan dan ketakwaan seperti akurnya alam semesta serta taatnya tubuh manusia, di mana tidak dapat dipersoalkan kenapa terlahir ke dunia ini, kenapa boleh bernafas tanpa dikawal?

Hal ini merupakan renungan yang hakiki, kenapa fikiran kita tidak sepatuh alam dan tubuh, yang diselimuti kekuatan Allah SWT itu.

Setelah terdapat dominasi Roh-Ku terhadap fizik, maka akan ada perubahan sifat ketuhanan yang stabil yang perlu terus dipelihara seusai bulan Ramadan.

Ibaratnya pada bulan Ramadan, kita menenun benang untuk dijadikan kain, setelah kain selesai, maka harus dipelihara, dijaga sebaiknya, agar tak terurai lagi tenunannya. Peliharalah ia sampai bila-bila, insya-Allah.

Oleh: Atriza Umar
Rujukan: Hadirmu Dinanti: Ramadan di Rumah Kami

Read 1573 times Last modified on Tuesday, 30 April 2019 12:35

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.

Iklan Penaja

  

Pertubuhan IKRAM Malaysia

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) yang didaftarkan pada 22 Oktober 2009 adalah pertubuhan dakwah, tarbiah dan kebajikan yang prihatin terhadap urusan-urusan kehidupan masyarakat umum sejajar dengan ajaran dan cara hidup Islam. IKRAM berusaha untuk menegakkan syariat Islam di Malaysia sebagai rahmat kepada seluruh alam. .

 

Facebook

TV IKRAM

tv ikram

Hubungi IKRAM Kedah

Pertubuhan IKRAM Negeri Kedah,

Pusat Pendidikan Al-Azhar,
Mukim Gelong, 06000, Jitra,
Kedah Darul Aman

019-4477382

DMC Firewall is developed by Dean Marshall Consultancy Ltd